Edo Kautsar

coretan catatan dan pengalaman
Kuliner

Kelezatan Bakmi Mbah Mo

30 January, 2010

Bakmi Mbah Mo

Malam minggu ini mumpung sekeluarga sedang tidak ada acara, kami kuliner ke salah satu tempat makan klangenan (kegemaran) di Jogja. Karena keluarga saya termasuk penggemar bakmi maka tak lengkap rasanya kalau tidak mampir ke Bakmi Mbah Mo yang terletak di Code, Bantul. Warung bakmi yang buka dari pukul 17.00 hingga 23.00 ini terletak -+9km dari pusat kota Jogja atau dalam perjalanan tadi sekitar 17km dari JEC karena rumah saya di sekitar JEC. Walau letaknya yang cukup jauh dari keramaian kota tetapi tidak terlalu sulit untuk menemukan tempatnya.

Melalui Jl. Parangtritis km.11 ada perempatan Manding yang merupakan pusat kerajinan kulit di Bantul. Kemudian belok ke barat, sekitar 1,5km ada perempatan belok ke utara. Satu kilometer dari perempatan terdapat gapura pintu masuk menuju lokasi Bakmi Mbah Mo. Masuk melalui gapura tersebut lurus ikuti jalan hingga akan dijumpai papan penunjuk jalan (seperti gambar di samping) yang menunjukkan letak warung Bakmi ini. Jika dilihat dari koordinat GPS lokasi Bakmi Mbah Mo terletak pada 7o 53’ 15” S, 110o 20’ 53” E.

Saya baru pertama kali ini menikmati masakan Bakmi Mbah Mo langsung dari warungnya, biasanya hanya oleh-oleh dari orang tua yang pulang dari menjamu tamu di tempat tersebut. Karena rasa penasaran akhirnya sekeluarga mencicip langsung masakan Bakmi Mbah Mo di warungnya. Menu yang ditawarkan sesuai namanya yaitu Bakmi. Terdapat 3 varian yaitu Bakmi Rebus, Bakmi Goreng dan Bakmi Nyemek. Bakmi nyemek adalah bakmi rebus tanpa kuah, bisa dikatakan kuahnya sangat sedikit. Minuman tersedia kopi, teh, jeruk serta wedang jahe dengan harga Rp2500/gelas. Meski sudah terkenal di seantero Indonesia perlu diketahui bahwa warung Bakmi Mbah Mo sangatlah sederhana dengan dinding dari gedhek (anyaman bambu) dan beratapkan seng. Meski begitu pelanggan Mbah Mo datang dari berbagai kota besar di Indonesia.

Proses Memasak
Proses Memasak

Keistimewaan bakmi ini adalah cara memasaknya dilakukan satu-satu tiap porsi. Mungkin kita berpikir tidak efisien jika harus menunggu masak satu persatu. Tapi inilah yang membuat bumbu bakmi terasa pas di lidah. Dari segi rasa bakmi ini cukup nendang di lidah dengan bumbu khasnya. Standar masakan bakmi ini tanpa kecap, jadi kalau suka bakmi dengan kecap ada baiknya ketika pesan bilang saja dicampur kecap walaupun di meja tersedia sambal kecap. Siapa tahu ada yang tidak suka pedas. Harga yang ditawarkan pun cukup kompetitif. Hanya dengan Rp11.000 satu porsi bakmi siap disantap. Jadi tidak ada salahnya ketika mampir ke Jogja menyempatkan untuk mencicipi Bakmi istimewa di Bantul ini.

Beberapa menu yang kami pesan :

Bakmi Godog
Bakmi Godog
Bakmi Goreng
Bakmi Goreng
Bakmi Nyemek
Bakmi Nyemek
Teh Jahe
Teh Jahe

Bakmi Mbah Mo Bakmi Mbah Mo Bakmi Mbah Mo Bakmi Mbah Mo Bakmi Mbah Mo Bakmi Mbah Mo Bakmi Mbah Mo Bakmi Mbah Mo Bakmi Mbah Mo Bakmi Mbah Mo Bakmi Mbah Mo Bakmi Mbah Mo Bakmi Mbah Mo Bakmi Mbah Mo Bakmi Mbah Mo Bakmi Mbah Mo Bakmi Mbah Mo Bakmi Mbah Mo Bakmi Mbah Mo

Suasana warung bakmi Mbah Mo :

  1. I reaLLy want it!!!
    kapan2 kajek ditraktir ke sana ya dek do..
    (mmm)

    hihihi, pengennya bareng temen2 07 dah ke sana, rame2 ngeng2, si ninan dibonceng amik, trus kita ditraktir mereka berdua, nice pLan kan?? apaLagi bakmi, pasti rasanya mantebh jayya…
    XD

    *saLam penggemar bakmi*

    1. doakan aja kak rezeki lancar selalu biar bisa traktir kajek (hungry) hehehe..

      ide bagus tuh sama temen2 07, plan istimewa sekali bisa ditraktir mereka ber2, hahaha ;D

      sama nih kak, sekeluarga juga penggemar bakmi, tar kalo kuliner aku share lagi deh 😀

  2. oh.. webnya keren juga do..
    bisa jd ajang latian ekspresi..
    kayaknay aku harus berguru buat bikin web ni..
    hehehe…

    1. 😀 Thx dnt, aku pertahanin deh, tadinya mau kuganti malah, haha
      ayo2x! anak2 TI udah pada bikin domain sendiri nih… (bringit)

  3. wow lengkap banget liputannya!
    bagus bagus bagus,,, aku juga dah beberapa kali kesana, ngantrinya masyaallah!! hehe tapi emang enak sih, yang paling kusuka bakmi nyemek, nyammmm…. kapan2 kita (anak2 KKN) kesana bareng2 yuh, haha

    1. iya nih kalo pas lagi rame kudu sabar ngantrinya,
      waktu aku kesana pas ga rame2 amat,
      jadi lumayan deh ngantrinya…

      ide bagus tuh! mesti banyak juga yang belom pernah kesini, apalagi yang luar jawa tuh…
      bisa nih kita agendakan, hehe

  4. hueeeehh….. dari jaman bahula pengen banget ke sini. Tapi g sempet2. soalnya juga g tau tempetnya di manaaa… =.=”
    *g menguasai medan Bantul.
    mauuuuuu mauuuuu

  5. Wah tulisan ente bikin ane nyasar g jelas, yg bener tu perempatan manding terletak di jl. Parangtritis km. 11 bukan di jl. Parangtritis km. 8,,tp gpp lah yg penting dh nemu tu warung bakmi..

    1. waduh maaf banget mas…
      makasih udah dikoreksi, ternyata di Km.11 ya? 😀
      sipdeh kalo udah nyobain, mesti ngantri tuh pesennya…

    1. hei dind! sori baru bales komentar…:D
      udah nyoba bakmi mbah mo belum?
      legendaris loh ini di dunia kuliner jogja
      hahahah lebay…

      oke, udah aku masukin ya link blogmu^^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *